D3 TKJ UNTAD

Forum Buat Berbagi Ilmu Pengetahuan
 
IndeksFAQPencarianAnggotaPendaftaranGroupGalleryLogin

Share | 
 

 Fernandes Dadung & Nella Suciawaty Manoppo

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down 
PengirimMessage
rendra
Moderator
Moderator


Number of posts : 179
Age : 39
Registration date : 26.07.07

PostSubyek: Fernandes Dadung & Nella Suciawaty Manoppo   Fri Apr 25, 2008 10:46 am

Topic :
Konsep routing OSPF dengan Single Area
Pembahasan :
Pengertian OSPF, perbandingan dengan distnce vector, shortest path alogorithm, tipe jaringan OSPF, Protocol Hello OSPF, tahapan OSPF pada saat dijalankan
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user
FERNANDES
Penghuni Baru
Penghuni Baru


Number of posts : 35
Age : 29
Location : Palu
Registration date : 24.07.07

PostSubyek: Re: Fernandes Dadung & Nella Suciawaty Manoppo   Wed Apr 30, 2008 4:41 pm

rendra wrote:
Topic :
Konsep routing OSPF dengan Single Area
Pembahasan :
Pengertian OSPF, perbandingan dengan distnce vector, shortest path alogorithm, tipe jaringan OSPF, Protocol Hello OSPF, tahapan OSPF pada saat dijalankan

Assalamualaikum wr.wb

Definisi OSPF

OSPF merupakan routing protokol yang menggunakan konsep hirarki routing, artinya OSPF membagi-bagi jaringan menjadi beberapa tingkatan. Tingkatan-tingkatan ini diwujudkan dengan menggunakan sistem pengelompokan area. Dengan menggunakan konsep hirarki routing ini sistem penyebaran informasinya menjadi lebih teratur dan tersegmentasi, tidak menyebar ke sana kemari dengan sembarangan.



Perbandingan dengan Distance Vector

Protokol link-state lebih baik daripada protokol distance-vector disebabkan oleh beberapa hal: waktu yang diperlukan untuk konvergen lebih cepat, dan lebih penting lagi protokol ini tidak menghasilkan routing loop. Protokol ini mendukung penggunaan beberapa metrik sekaligus. Throughput, delay, biaya, dan keandalan adalah metrik-metrik yang umum digunakan dalam jaringan. Di samping itu protokol ini juga dapat menghasilkan banyak jalur ke sebuah tujuan.


Shortest path algorithm

Algoritma routing adalah bagian algoritma dari perangkat lunak network layer yang bertanggungjawab untuk menetukan jalur mana yang menjadi jalur transmisi. Jika subnet menggunakan datagram internal , keputusan ini harus selalu dibuat setiap paket datang. Tetapi jika subnet menggunakan virtual circuit secara internal, maka keputusan routing hanya akan dibuat pada waktu peetapan rangkaian virtual yang baru. Pencarian jalan atau rute terpendek memerankan peran sentral pada disain dan analissis jaringan. Masalah ini dapat diselesaikan dengan shortest path algorithm. Shortest path algorithm yang paling popular adalah Dijkstra's algorithm.


Tipe jaringan OSPF

-->Broadcast Multi-access
Media jenis ini adalah media yang banyak terdapat dalam jaringan lokal atau LAN seperti misalnya ethernet, FDDI, dan token ring. Dalam kondisi media seperti ini, OSPF akan mengirimkan traffic multicast dalam pencarian router-router neighbour-nya. Namun ada yang unik dalam proses pada media ini, yaitu akan terpilih dua buah router yang berfungsi sebagai Designated Router (DR) dan Backup Designated Router (BDR).

-->Point-to-Point
Teknologi Point-to-Point digunakan pada kondisi di mana hanya ada satu router lain yang terkoneksi langsung dengan sebuah perangkat router. Contoh dari teknologi ini misalnya link serial. Dalam kondisi Point-to-Point ini, router OSPF tidak perlu membuat Designated Router dan Back-up-nya karena hanya ada satu router yang perlu dijadikan sebagai neighbour. Dalam proses pencarian neighbour ini, router OSPF juga akan melakukan pengiriman Hello packet dan pesan-pesan lainnya menggunakan alamat multicast.

-->Point-to-Multipoint
Media jenis ini adalah media yang memiliki satu interface yang menghubungkannya dengan banyak tujuan. Jaringan-jaringan yang ada di bawahnya dianggap sebagai serangkaian jaringan Point-to-Point yang saling terkoneksi langsung ke perangkat utamanya. Pesan-pesan routing protocol OSPF akan direplikasikan ke seluruh jaringan Point-to-Point tersebut. Pada jaringan jenis ini, traffic OSPF juga dikirimkan menggunakan alamat IP multicast. Tetapi yang membedakannya dengan media berjenis broadcast multi-access adalah tidak adanya pemilihan Designated dan Backup Designated Router karena sifatnya yang tidak meneruskan broadcast.

-->No broadcast Multi-access (NBMA)
Media berjenis No broadcast multi-access ini secara fisik merupakan sebuah serial line biasa yang sering ditemui pada media jenis Point-to-Point. Namun secara faktanya, media ini dapat menyediakan koneksi ke banyak tujuan, tidak hanya ke satu titik saja. Contoh dari media ini adalah X.25 dan frame relay.
OSPF melihat media jenis ini sebagai media broadcast multiaccess. Namun pada kenyataannya, media ini tidak bisa meneruskan broadcast ke titik-titik yang ada di dalamnya. Maka dari itu untuk penerapan OSPF dalam media ini, dibutuhkan konfigurasi DR dan BDR yang dilakukan secara manual. Setelah DR dan BDR terpilih, router DR akan mengenerate LSA untuk seluruh jaringan.



Protocol Hello OSPF

Langkah pertama yang harus dilakukan sebuah router OSPF adalah harus membentuk hubungan dengan neighbour router. Router OSPF mempunyai sebuah mekanisme untuk dapat menemukan router tetangganya dan dapat membuka hubungan. Mekanisme tersebut disebut dengan istilah Hello protocol.
Setiap router yang baru bergabung ke jaringan, pertama sekali yang ia lakukan adalah mencari tahu siapa tetangganya. Hal ini diperolehnya dengan mendengarkan pesan Hello. Setiap router yang aktif dijaringan secara periodik akan melakukan multicast pesan Hello pada sebuah jaringan multi akses (misalnya, sebuah LAN Ethemet atau LAN Token-Ring) untuk members tahu kepada router-router yang lain bahwa ia sedang aktif. la mengirimkan pesan Hello ke mitra-mitra nya yang dihubungkan oleh link-link titik ke titik untuk memeriksa apakah tetangga tetangganya ini berada dalam keadaan aktif Pesan Hello ini berisi daftar dari tetangga-tetangga yang Hello-nya telah didengar oleh pengirim pesan tersebut. Cara ini Juga dapat dipergunakan oleh setiap router yang telah mengirimkan pesan Hello ke jaringan untuk mengetahui apakah pesannya telah didengar dengan baik oleh router lain. Pada jaringan multi akses, pesan Hello ini juga digunakan untuk memilih sebuah designated router, yang bertanggung jawab untuk memperbaharui informasi masing-masing tetangganya dengan informasi topologi jaringan yang terbaru.

Tahapan OSPF pada saat dijalankan

-->Membentuk Adjacency Router

Adjacency router arti harafiahnya adalah router yang bersebelahan atau yang terdekat. Jadi proses pertama dari router OSPF ini adalah menghubungkan diri dan saling berkomunikasi dengan para router terdekat atau neighbour router. Untuk dapat membuka komunikasi, Hello protocol akan bekerja dengan mengirimkan Hello packet.
Namun apa yang akan terjadi jika semua router menjadi adjacent router? Tentu komunikasi OSPF akan meramaikan jaringan. Bandwidth jaringan Anda menjadi tidak efisien terpakai karena jatah untuk data yang sesungguhnya ingin lewat di dalamnya akan berkurang. Untuk itu pada jaringan broadcast multiaccess akan terjadi lagi sebuah proses pemilihan router yang menjabat sebagai “juru bicara” bagi router-router lainnya. Router juru bicara ini sering disebut dengan istilah Designated Router. Selain router juru bicara, disediakan juga back-up untuk router juru bicara ini. Router ini disebut dengan istilah Backup Designated Router. Langkah berikutnya adalah proses pemilihan DR dan BDR, jika memang diperlukan.

-->Memilih DR dan BDR (jika diperlukan)

Dalam jaringan broadcast multiaccess, DR dan BDR sangatlah diperlukan. DR dan BDR akan menjadi pusat komunikasi seputar informasi OSPF dalam jaringan tersebut. Semua paket pesan yang ada dalam proses OSPF akan disebarkan oleh DR dan BDR. Maka itu, pemilihan DR dan BDR menjadi proses yang sangat kritikal. Sesuai dengan namanya, BDR merupakan “shadow” dari DR. Artinya BDR tidak akan digunakan sampai masalah terjadi pada router DR. Ketika router DR bermasalah, maka posisi juru bicara akan langsung diambil oleh router BDR. Sehingga perpindahan posisi juru bicara akan berlangsung dengan smooth.
Router dengan nilai Priority tertinggi akan menang dalam pemilihan dan langsung menjadi DR. Router dengan nilai Priority di urutan kedua akan dipilih menjadi BDR. Status DR dan BDR ini tidak akan berubah sampai salah satunya tidak dapat berfungsi baik, meskipun ada router lain yang baru bergabung dalam jaringan dengan nilai Priority-nya lebih tinggi.


-->Mengumpulkan State-state dalam Jaringan

Setelah memilih DR dan BDR, maka router-router yang tergabung dalam OSPF akan memiliki informasi state yang lengkap dan penuh dalam database statenya. Fase ini disebut dengan istilah Full state. Sampai fase ini proses awal OSPF sudah selesai, namun database state tidak bisa digunakan untuk proses forwarding data. Maka dari itu, router akan memasuki langkah selanjutnya, yaitu memilih rute-rute terbaik menuju ke suatu lokasi yang ada dalam database state tersebut.



-->Memilih Rute Terbaik untuk Digunakan

Setelah informasi seluruh jaringan berada dalam database, maka kini saatnya untuk memilih rute terbaik untuk dimasukkan ke dalam routing table. Jika sebuah rute telah masuk ke dalam routing table, maka rute tersebut akan terus digunakan. Untuk memilih rute-rute terbaik, parameter yang digunakan oleh OSPF adalah Cost. Metrik Cost biasanya akan menggambarkan seberapa dekat dan cepatnya sebuah rute. Router OSPF akan menghitung semua cost yang ada dan akan menjalankan algoritma Shortest Path First untuk memilih rute terbaiknya. Setelah selesai, maka rute tersebut langsung dimasukkan dalam routing table dan siap digunakan untuk forwarding data.

-->Menjaga Informasi Routing Tetap Upto-date

Ketika sebuah rute sudah masuk ke dalam routing table, router tersebut harus juga me-maintain state database-nya. Hal ini bertujuan kalau ada sebuah rute yang sudah tidak valid, maka router harus tahu dan tidak boleh lagi menggunakannya.
Ketika ada perubahan link-state dalam jaringan, OSPF router akan melakukan flooding terhadap perubahan ini. Tujuannya adalah agar seluruh router dalam jaringan mengetahui perubahan tersebut.
Sampai di sini semua proses OSPF akan terus berulang-ulang. Mekanisme seperti ini membuat informasi rute-rute yang ada dalam jaringan terdistribusi dengan baik, terpilih dengan baik dan dapat digunakan dengan baik pula.


Waalaikumsalam wr.wb

Nama Kelompok:
1. Fernandes Dadung (leo_black90@yahoo.com)
2. Nella Suciawati Manoppo (nella_manoppo@yahoo.co.id)
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://z3ba0th.wordpress.com
 
Fernandes Dadung & Nella Suciawaty Manoppo
Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas 
Halaman 1 dari 1

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
D3 TKJ UNTAD :: Mata Perkuliahan :: CCNA :: Tugas Dan Informasi-
Navigasi: